Foto: Seorang anak lelaki Palestina duduk di sebelah saudarinya saat ia menjual kepiting di kamp pengungsi al-Shati, Kota Gaza, 16 September 2019. (REUTERS)

Palestina Rugi Rp35,3 Triliun Per Tahun Akibat Penjajahan Israel

Posted on 12 views

Tepi Barat – Penjajahan Israel atas wilayah Palestina telah merugikan ekonomi Palestina lebih dari $2,5 miliar atau Rp35,3 triliun per tahun selama dua dekade terakhir.

Laporan Konferensi Perdagangan dan Pembangunan PBB, Senin (03/12/2019), memperkirakan total kerugian fiskal bagi pemerintah Palestina antara tahun 2000 dan 2017 mencapai $47,7 miliar. Angka itu termasuk $28 miliar dalam bunga yang masih harus dibayar dan $6,6 miliar kebocoran dari pendapatan fiskal Palestina.

Jumlah itu cukup untuk menghilangkan defisit anggaran pemerintah Palestina sebesar $ 17,7 miliar selama periode yang sama, lebih dari dua kali lipat. Laporan itu menyebutkan, jika $ 47 miliar diinvestasikan dalam ekonomi Palestina yang miskin, akan menciptakan 2 juta pekerjaan tambahan selama periode 18 tahun atau 110.000 setahun.

Laporan tersebut dipresentasikan di Institut Penelitian Kebijakan Ekonomi Palestina (MAS) di kota Ramallah, Tepi Barat, yang menjadi rumah bagi pemerintah Palestina.

Loading...

Misyef Jameel, peneliti senior di MAS yang mengerjakan laporan itu, mengatakan mereka hanya mengukur dampak fiskal langsung. Angka sebenarnya untuk semua kerugian kemungkinan jauh lebih tinggi.

Menurut sebuah laporan yang dirilis pada bulan September oleh Komite Populer untuk Mengakhiri Pengepungan Gaza, di bawah blokade Israel selama bertahun-tahun, kehidupan warga Palestina semakin memburuk dari hari ke hari di bawah blokade Israel selama bertahun-tahun di Jalur Gaza dengan 85% populasi hidup di bawah garis kemiskinan.

September lalu, Bank Dunia memperingatkan bahwa ekonomi Gaza “jatuh bebas,” dan menyerukan Israel dan komunitas internasional untuk mengambil tindakan segera untuk menghindari “kehancuran segera” di wilayah Palestina.

Sejak 2007, Jalur Gaza berada di bawah blokade Israel dan Mesir yang melumpuhkan yang menghancurkan ekonominya dan merampas sekitar 2 juta penduduk dari banyak komoditas penting, termasuk makanan, bahan bakar, dan obat-obatan.

Di wilayah kantong yang sudah lama diembargo, situasi kemanusiaan semakin memburuk dari hari ke hari. Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) sebelumnya menyatakan bahwa sekarang ada sekitar 620.000 warga Gaza yang hidup dalam kemiskinan, yang berarti mereka yang tidak dapat memenuhi kebutuhan makanan pokok mereka dan yang harus bertahan hidup dengan $ 1,6 per hari, dan hampir 390.000 benar-benar miskin.

sumber : kiblat.net

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *